Breastfeeding Time



Banyak orang yang bilang, kalo udah punya baby kita bakal susah punya waktu untuk saat teduh, gak sama lagi kayak dulu.. But ternyata kenyataannya, sejak ada baby G, aku ngerasa jam saat teduh dan jam doa aku jadi lebih banyak dari sebelumnya, haha.. Loh koq bisa? Gimana caranya? Gampang koq.. Caranya ya dengan bawa si baby untuk saat teduh, doa dan penyembahan bareng kita :)

Waktu yang paling enak adalah pas breastfeeding (buat ibu-ibu yang menyusui nih..) Kapan lagi kita bisa doa or penyembahan tiap 2-3 jam sekali, sekitar 8-12 kali dalam sehari.. And bisa bangun jam 1 pagi, trus bangun lagi jam 4 pagi buat saat teduh.. Waktu belom punya baby, mo bangun saat teduh jam 5 pagi aja kayaknya penuh perjuangan banget :p Kalo udah ada baby kan mau ga mau harus bangun.. Kalo ga bangun juga pasti dibangunin sama tangisan si baby yang kelaperan (alarm alami dari Tuhan, haha..) Jadi kita bisa pake waktu breastfeeding sebagai waktu saat teduh kita sama Tuhan :)

Kalo during the day, selain doa, biasanya aku suka pasang lagu-lagu Praise & Worship, trus nyanyi and penyembahan bareng si baby. Kalo pagi-pagi, aku suka sambil bacain Bible atau pasang Our Daily Bread yang audio biar si baby bisa ikut dengerin juga. Jadi sambil minum ASI, si baby bisa dapet makanan rohani juga, hehe.. Dengan begitu, di tengah-tengah kesibukan, kita sebagai para ibu juga jadi bisa tetep punya good connection and relationship sama Tuhan.. (Yes, we really need that!)

And penting juga untuk kita para ibu-ibu, to always remind ourself, kalo tugas kita sebagai ibu bukan cuma untuk provide hal-hal jasmani untuk si baby.. But kita punya panggilan khusus dari Tuhan untuk provide kebutuhan rohani mereka juga, bahkan dari sejak mereka masih di dalam kandungan. Motherhood is also a ministry.. Percaya kalo Tuhan punya rencana yang special buat anak kita dan apa yang kita tabur dari sekarang gak akan pernah ada yang sia-sia.. Amin :)

"Motherhood Isn't Just a Job. It’s a Calling." -Sally Clarkson



First Time Parent

Welcome to parenthood! :)

 

Gak berasa udah 2 minggu aku dan DM menjalani peranan yang baru as a mommy and daddy. Kehadiran Glenn bener-bener membawa sukacita, plus bikin kami berdua as a first time parent jadi banyak belajar hal-hal yang baru juga. Bangun setiap 3 jam sekali, nyusuin si baby, ganti pampers, bedong and tidurin si baby juga udah jadi rutinitas baru buat kami berdua. Meskipun jam tidur jadi berkurang and udah ga bisa sleeping beauty kayak dulu lagi, I really love my new role as a mom! Apalagi pas devotion, bacain Bible buat si Glenn, and liat dia senyam-senyum pas diajak ngobrol, hehe.. Priceless :)

Lewat post kali ini, aku cuma mo mengucap syukur aja buat semua kebaikan and favor Tuhan selama minggu-minggu pertama Glenn di dunia ini..

First, bersyukur buat pertumbuhan and kesehatan Glenn. Makan, tidur, buang air, semuanya lancar, haha.. Terakhir ditimbang beratnya udah 2.76 kg, and dia bakal ditimbang lagi hari Kamis ini.. Let's see beratnya udah berapa sekarang.. Yang pasti pipinya udah makin chubby sekarang.. :p

Kedua, bersyukur buat ASI yang cukup, bahkan berkelimpahan. Dari sejak hamil, aku selalu berdoa plus tumpang tangan juga ke dada supaya Tuhan provide ASI buat Glenn, so Glenn can see and experience that God is his true Provider.. karena aku banyak denger para ibu yang bergumul soal ASI (breastfeeding). Puji Tuhan Glenn bisa dapet full ASI :) Selama hamil, aku memang banyak makan bayam, kacang-kacangan, minum raspberry leaf tea, massage payudara pake coconut oil, dll... But aku percaya, kalo bukan Tuhan yang sediain, semua itu pasti sia-sia. So, sekarang ASI nya udah banyak banget, bahkan harus aku pompa ke botol. Untungnya Glenn bisa minum dari botol, jadi kalo aku lagi kecapean, si DM bisa gantian kasih susu juga, hehe..

Ketiga, bersyukur punya suami yang udah pengalaman sama soal baby :) Dia udah biasa gendong baby, termasuk newborn yang bener-bener baru lahir and masih merah-merah. Aku pas awal-awal malah lebih ga berani, apalagi Glenn pas lahir kan kecil banget cuma 2.325 kg. DM juga lebih berani buat mandiin si baby. And kalo lagi rewel, DM memang terkenal sebagai orang yang "ahli" bikin baby cepet tidur, haha.. Maybe that's why si Glenn jadi gampang banget tidurnya. Mo digangguin or ada suara berisik kayak gimana juga dia ga bangun-bangun.. LOL. Enak banget punya suami yang bisa support and ga takut or kaku dalam ngurusin si baby. Thank you honey for being a great daddy for Glenn.. We love you :)


Bersyukur juga buat pengalaman-pengalaman yang pernah Tuhan kasih untuk aku boleh jagain anak or baby orang lain, haha.. Ternyata setelah punya anak sendiri, pengalaman-pengalaman itu kepake juga and berguna banget. Misalnya, cara gantiin pampers, cara kasih susu, cara handle baby yang nangis, cara nidurin si baby, dll. Jadi buat yang masih single, or belom punya anak, bisa ambil kesempatan untuk training dari sekarang, hehe..

Last but not least, bersyukur bisa ada my parent juga di sini. Mereka juga udah dateng lebih awal, jadi bisa ikut menyaksikan proses lahiran si Glenn di RS. Meskipun untuk urusan baby kebanyakan aku sama DM yang handle, my parent cukup banyak ngebantu dalam soal urusan rumah. Terutama selama aku masih dalam masa pemulihan selama sebulan ini (selama 40 hari kalo menurut orang-orang jaman dulu, hehe..) My mom bagian masak, and my dad bagian bersiin rumah. Jadi lumayan dapet banyak support :)

Oya, bersyukur juga buat semua support dari temen-temen, buat doa-doanya, kunjungannya, hadiah-hadiah yang banyak banget buat si Glenn.. We feel so blessed! Please continue to pray for us, supaya kami bisa jadi Godly parent buat Glenn dan bisa mendidik Glenn dalam jalan Tuhan.. Amin.

God could have chosen anyone to parent your child, and he chose you. God never makes mistakes, so you can be sure that you are right person for the job. Keep looking to him, and he will continue to guide you. -Melissa Heiland



Glenn's Birth Story

Dari sejak hamil (terutama pas udah hamil gede), aku dan DM selalu doa supaya nanti pas mo lahirin baby G aku bisa ngalamin kontraksi secara natural, tanpa induksi, tanpa pain relief dan tanpa operasi. Pengen tau gimana sih rasanya sakit bersalin, hehe.. And terus berdoa supaya Tuhan kasih kekuatan untuk terus bertahan sampe akhir (tanpa minta pain relief, dll.)

Rasa tegang pasti ada.. Apalagi pas masa kehamilan udah masuk 37 minggu ke atas.. Si baby udah bisa lahir kapan aja, and kita ga pernah tau waktunya kapan (cuma Tuhan yang tau). Semua tas dan barang-barang untuk dibawa ke RS juga udah disiapin. Bener-bener tinggal nunggu waktunya aja..

Hari Minggu pagi, 27 Maret 2016, pas hari Paskah, usia kehamilan aku masuk 38 minggu. Seperti biasa, DM berangkat kerja pagi-pagi (DM sekarang kerja on weekends) dan aku istirahat di rumah. Tiba-tiba sekitar jam 7 pagi, pas lagi tidur-tiduran, aku ngerasa kayak ada air yang keluar and ga bisa aku tahan. Aku langsung buru-buru ke toilet, dan aku langsung mikir.. waduh, jangan-jangan ini air ketuban udah pecah duluan.. Kalo air ketuban pecah duluan dan belom ada kontraksi, kemungkinan besar pasti diinduksi, or bisa juga ujung-ujungnya harus operasi caesar. Pas ke toilet, memang bener kayaknya itu air ketuban.. Belom terlalu banyak, and ada flek pink juga yang keluar (tanda-tanda mau lahiran udah semakin dekat).

Saat itu, aku masih agak nyantai. Aku coba telp ke RS, and kasih kabar ke DM juga. Aku tidur-tiduran lagi sambil nunggu DM pulang kerja (dia baru selesai kerja jam 1 siang). Eh tiba-tiba sekitar jam 10 or jam 11 gitu kalo ga salah, keluar air lagi. Kali ini lumayan banyak (untung ranjangnya udah aku tatakin kain :p). But aku masih berniat untuk nunggu DM pulang kerja, and berusaha untuk ga panik. "Baby G sabar ya... Tunggu Daddy pulang..."

Selesai kerja, DM langsung buru-buru pulang and langsung anter aku ke RS. Sampe di RS, aku langsung dicek sama midwife, and hasilnya.. si baby masih happy di dalem katanya, detak jantungnya masih bagus, and aku disuruh pulang dulu. Kalo belom ada kontraksi juga, dalam waktu 18 jam nanti harus diinduksi.

Pulang ke rumah, aku udah mulai rasain kontraksi, tapi masih jarang-jarang. Aku coba duduk and exercise di yoga ball, sambil terus berdoa bareng DM supaya aku bisa ngalamin kontraksi sebelum diinduksi. My parent (yang udah ada di sini juga) jadi ikut tegang and terus doa pokoknya.

Akhirnya jam 10 malem kita disuruh balik ke hospital. Kontraksinya juga masih jarang-jarang (masih pembukaan awal banget tuh kayaknya). Kita nunggu di hospital, di ruang bersalin, sampe jam 1 pagi. Disuruh baca-baca dulu tentang induksi. And pas mo dimintain sign persetujuan untuk induksi, aku mulai ngerasain kontraksi yang makin kuat. Akhirnya aku and DM minta ditunda dulu induksinya. Untungnya mereka setuju :p

Jam 3 pagi aku dicek, ternyata baru pembukaan 2. Midwifenya bilang, kalo dalam waktu 4 jam belom ada progress juga, aku harus diinduksi. Dalam 4 jam itu, kontraksinya belom terlalu parah alias masih bisa aku tahan. Aku inget ci Lia pernah bilang, kalo aku masih bisa tahan, masih bisa ngobrol or masih bisa senyum-senyum berarti masih baru pembukaan awal, haha..

Setelah 4 jam, berarti jam 7 pagi (itu udah hari Senin btw.. jadi kita bener-bener begadang and ga bisa tidur semaleman.. my parent sampe harus tidur di mobil, and DM setia nemenin di sebelah aku terus.. biar bisa aku remes tangannya tiap kali lagi kontraksi.. LOL) pas dicek, puji Tuhan, ternyata udah pembukaan 5.. Ga jadi induksi deh jadinya, haha.. Trus midwifenya bilang, kita bakal cek 4 jam lagi, karena anak pertama biasanya bakalan lama.

But ga lama setelah itu, kontraksi aku mulai parah, aku udah ga bisa senyum-senyum lagi pastinya (haha..) and diajak ngomong juga udah ga bisa karena nahan rasa sakit. Luar biasa deh sakitnya.. Mereka terus nawarin pain relief, but aku udah bertekad untuk nolak semua pain relief, meskipun udah ga tahan banget sebenernya. Dalam hati terus confess Filipi 4:13.. "I can do all things through Christ who gives me strength!" Sampe kira-kira 1 jam kemudian, aku udah ngerasa kayak kepengen push, berasa kayaknya kepala si baby udah di ujung. But midwifenya suruh tahan, karena dia harus cek dulu. Ternyata, dalam waktu 1 jam, aku udah pembukaan 10.. Kepala si baby beneran udah di ujung, dan aku langsung disuruh push..

That was the moment yang paling WOW banget.. Kontraksi terakhir itu bener-bener kontraksi yang paling WOW sakitnya.. Aku berusaha berkali-kali untuk push si baby, but ga berhasil juga.. Udah bener-bener kehabisan tenaga.. DM had been a great birth partner yang support aku terus.. "Ayo honey, tenang.. tarik nafas.." "Ayo honey, you can do it.. I can see his hair!" Rambutnya baby G udah keliatan, haha..

Akhirnya setelah beberapa kali coba push and ga berhasil juga, dokter pake alat yang namanya forceps untuk bantu narik kepala si baby keluar. Waduh, pas keluar rasanya lega banget.. And ternyata ada 2 lilitan tali puser di leher si baby.. Puji Tuhan dia ga kenapa-kenapa and lahir dengan selamat :) Si baby yang masih penuh darah langsung ditaro di dada aku dan terharu banget rasanya, semua rasa sakit langsung ilang and I was full of JOY! Praise God! Baby G has born!! On Easter Monday :)



Ga lama setelah itu, keluar plasenta dan aku langsung dijait. Lumayan banyak pendarahan and dapet banyak jaitan, but thank God ga perlu sampe dioperasi. Setelah semua beres, kita semua pindah ke kamar, bareng si baby juga. Puji Tuhan meskipun baby G lahir dengan berat badan di bawah rata-rata (2.325 kg), dia ga perlu masuk incubator dan ga ada komplikasi apa-apa. Baby G bukan premature baby soalnya, dia full-term baby, cuma size nya aja yang kecil, hehe.. And selama dalam perut, dia cuma punya 2 vessel cord (saluran makanan), seharusnya ada 3.. So maybe itu yang bikin growth dia agak lambat and bikin dia jadi small baby.

But sejak lahir, baby G kuat banget minum susunya. Beberapa hari pertama masih dibantu susu formula, but setelah itu udah full ASI sampe sekarang and baby G ga ada masalah sama sekali with breastfeeding dari hari pertama :) He is a very good and easy baby.. Kalo tidur juga ga pernah kebangun-kebangun, sama kayak bapaknya, haha.. Dari sejak di kandungan, DM selalu doain baby G supaya jadi baby yang gampang, ga rewel, gampang makan, gampang tidur, gampang buang air, wkwkwk.. Kemaren terakhir ditimbang, berat baby G udah naik jadi 2.76 kg! Horay! :)

So, gitu deh kira-kira cerita lahirnya baby G.. Please welcome our son, Glenn Daniel Widjaja.. Born on Monday, 28 March 2016, 8:39 AM at Werribee Mercy Hospital.. Weight 2.325 kg, length 48 cm.. Thank you for the support and prayer :)




Baby G

Hello March :)

Bulan ini bakal jadi bulan yang penuh excitement.. First, bulan ini aku bakal masuk umur 30 tahun (wow, yes.. it's a new beginning!) Kedua, my parent bakal dateng ke sini bentar lagi and bakal stay di sini sekitar 2 bulan lebih (Horay!) and bakal bawa banyak makanan enak dari Indo juga pastinya, hehehe.. Ketiga, yang pasti excited nunggu kelahiran si baby :) Sekarang ini I'm in 34-35 weeks pregnancy, and si baby udah bisa lahir kapan aja between 37-42 weeks. Jadi meskipun due date-nya tanggal 10 April, dari akhir Maret kita udah harus siap-siap.. Let's see ntar dia mo keluarnya bulan ini or bulan depan, haha.. Kalo bisa sih jangan sampe over due ya baby, we can't wait to see you soon.. :)

Anyway, banyak orang yang mulai penasaran sama nama si baby. We will announce it later sih pas lahiran, but dari sekarang you can call him baby G, hehe.. Kita udah dapet nama buat si baby dari sejak awal aku hamil. Jadi ceritanya waktu itu ada satu hamba Tuhan dari state lain (namanya Pastor G) yang dateng melayani di gereja kita di sini. At that time aku masih baru hamil sekitar 5-6 minggu, masih early banget pokoknya. Selesai ibadah, Pastor G doain kita and doain kandungan aku. Kita sempet share ke dia juga kalo aku sempet ngalamin keguguran di kehamilan yang sebelumnya. Selesai doa, dengan nada becanda dia bilang "You know what.. G is a good name.." Haha.. Kita cuma ketawa aja, karena saat itu kita juga belom tau gender si baby. But I don't know why, sejak hari itu, kayak timbul perasaan and keyakinan di hati aku that this baby is a boy.. And I keep that name in my heart :) So that's why aku udah ga search nama-nama bayi lagi di internet.. And pas udah ketauan gender-nya, kita langsung kasih dia nama baby G.. Tiap kali ajak dia ngomong or tiap kali doa, kita juga udah bisa langsung mulai sebut namanya.. which is good :) So gitu deh kira-kira histrory di balik nama baby G, and semoga nanti pas udah lahir, one day baby G bisa punya kesempatan buat ketemu Pastor G, hehe..

Aaah jadi gak sabar mo cepet-cepet liat baby G, haha.. Terakhir kita liat dia beberapa minggu lalu pas USG 32 weeks, kepala baby G posisinya udah di bawah (udah siap meluncur, wkwkwk..) And di minggu-minggu terakhir ini, baby G suka bikin mamanya ngidam macem-macem lagi :p Selain makanan Indo, kemaren ini sempet kepengen banget makan sushi, and sekarang ini lagi prefer western food, tepatnya lagi kepengen banget makan Mexican food (gaya bener ya, haha..) So next week on mommy's 30th birthday, we are going to have Mexican food, baby! LOL! Daddy DM juga jadi ikut makan macem-macem deh, and kadang suka ngidam juga dia, hihi.. :p

So please keep us in your prayer, guys.. Especially for baby G, so he will grow strong and healthy and become a man after God's own heart :) We love you baby G! See you soon! xoxo




2 Years of Marriage ♡

"DM... I thank God for you...
You are the first and last man I have ever loved...
I will share and support your hopes and visions,
help to fulfill them in any way I can...
I am truly blessed to be a part of your life,
I love you!"

- Marcella's personal wedding vow (08.02.14)


Yesterday we were celebrating our 2nd wedding anniversary :) Ada banyak banget hal yang kami lewatin and pelajarin selama 2 tahun ini.. But ada 2 points aja yang aku pengen share and bagiin ke kalian hari ini:

First, LOVE your spouse not only in words, but also in action.

Kalo kalian liat kalimat dan juga video di atas, wedding vow itu salah satu hal yang paling penting di dalam acara pemberkatan nikah. Selain formal wedding vow, kami juga bikin yang namanya personal wedding vow. But inget, jangan jadiin itu cuma sekedar formalitas or kata-kata yang abis itu kita langsung lupain.. We have to put our vows into action..

Selama 2 tahun pernikahan, banyak ups and downs yang kami lewatin. Keadaan gak selalu happy-happy aja.. Ada saatnya DM bergumul soal pekerjaan, ada saatnya kami bergumul soal keuangan, ada saatnya juga kami bergumul soal kesehatan.. But justru di saat seperti itu, Tuhan mau melihat gimana respon aku sebagai seorang istri dan respon DM sebagai seorang suami. Apa aku tetep bisa jadi istri yang men-support DM dalam segala keadaan.. for richer or poorer, for better or worse, in sickness and in health, to love and to cherish until death do us part.. :)

Second, cherish every moment with your spouse.

Aku baru denger kabar kalo ada satu temen di Jakarta yang suaminya baru meninggal.. (Be strong ya, Melisa! You are a wonderful wife!) And I know that must be really hard, especially with 2 little kids.. :'( But lewat kejadian ini, bikin aku jadi mikir, entah berapa lama waktu yang kita punya untuk kita bisa hidup bersama suami/istri kita. And dengan waktu yang ada, what kind of memories or moments that we want to create with our spouse? Apa sebagian besar waktu kita dipake buat berantem and diem-dieman? Or we want to cherish every moment with them?

So, itu 2 hal yang aku mau bagiin hari ini.. Marriage is the strongest relationship on earth, bahkan lebih dari hubungan kita dengan orang tua kita or dengan anak-anak kita. How's your relationship with your spouse these days? How's your marriage life? :)

A successful marriage requires falling in love many times, always with the same person. -Mignon McLaughlin


 
THE PRESENT Blog Design by Ipietoon