Wednesday, December 17, 2014

FlashBack 2014

Gak berasa, dalam 15 hari lagi kita akan memasuki tahun 2015.. So, di post kali ini aku mau sedikit flashback tentang semua kebaikan Tuhan selama tahun 2014 :) Tahun 2014 buat aku merupakan tahun yang penuh dengan moment-moment special and membawa perubahan besar banget buat hidup aku..


  • First, di awal tahun ini (tepatnya tanggal 7 Januari 2014) aku harus meninggalkan tanah air Indonesia (duh, jadi puitis banget bahasanya :p) and pindah ke negara kangguru, tepatnya di kota Melbourne. Ini salah satu perubahan besar yang terjadi di hidup aku di tahun 2014..

  • Kedua, tentu saja moment yang paling special, yaitu pernikahan aku dan DM pada tanggal 8 Februari 2014 :) Akhirnya di tahun ini status aku berubah jadi isteri, dan selama 10 bulan lebih ini kita udah ngalamin perjalanan and proses yang seru banget bersama Tuhan as a husband and wife.. Thank You, God for your special present in this year.. We are no longer two, but one :)

  • Ketiga, gak lama setelah menikah, kita pindahan rumah dari daerah east ke west.. Bersyukur banget buat rumah yang kita tinggalin sekarang, bener-bener Tuhan yang sediain (kamu bisa baca kisahnya di post-post aku sebelumnya) dan bersyukur bisa tinggal di daerah west.. Bisa punya komunitas di sini (especially sisterhood group, kumpulan para isteri yang cinta Tuhan, hehe..) and temen-temen yang helpful.. It's really a blessing from God, terutama buat aku yang baru pindah ke sini and awalnya gak kenal siapa-siapa, hehe.. Grateful!

  • Keempat, soal kerjaan.. wow.. banyak banget yang Tuhan kasih di tahun ini.. Aku bisa kerja di cafe selama 7 bulan, sempet nulis artikel buat majalah Indo di sini, dapet kesempatan buat ngajar anak-anak bahasa Indonesia.. DM juga pas awal tahun ini bisa dapet kerjaan baru.. Secara financial, Tuhan juga bener-bener cukupin, bahkan kita bisa nabung.. We can see how God provides everything that we need.. And sekarang aku lagi dalam proses untuk buka family daycare :)

  • Kelima, di tahun ini aku bener-bener ngalamin yang namanya pembentukan karakter. Tuhan kayak lagi hancurin kesombongan aku and semua karakter aku yang masih perlu dibentuk. Bayangin aja, Tuhan mau aku untuk ngelepas semua hal yang aku udah bangun selama di Indo (pelayanan or gereja misalnya) dan harus mulai semuanya dari nol lagi. Aku harus mulai adaptasi lagi, kenalan lagi sama orang-orang baru, istilahnya ya jadi jemaat biasa lagi, hehe.. harus mulai bangun Little Candles dari awal lagi.. Sempet sih rasanya kayak gak bisa terima, kenapa aku harus lewatin proses kayak gini lagi.. Padahal dulu di Indo udah jadi "jagoan" dalam pelayanan, haha.. And aku sadar kalo aku udah sombong.. Tuhan mau supaya aku bisa punya a humble heart.. karena itu yang lebih penting, dibanding punya pelayanan hebat.. So, di tahun ini (terutama setelah menikah) aku dan DM kayak lagi ambil "rehat" dulu dalam pelayanan. Tujuannya, supaya bisa enjoy marriage life dulu (termasuk konflik-konflik di dalamnya, hehe..) and aku bisa ambil waktu tenang juga untuk adaptasi sama kehidupan baru aku di Melbourne ini. Dibandingin sama dulu (waktu aku baru pertama dateng), sekarang aku udah terbiasa hidup di sini and udah much much better banget. I can feel like HOME now.. :)

Masih banyak lagi hal-hal lain yang terjadi di tahun 2014, but gak mungkin aku tulis semuanya :p Intinya, aku bersyukur banget for God's faithfulness!! Tuhan yang udah setia terus menyertai aku, selama aku di Indo, selama aku di Melbourne, setia dalam pernikahan aku, and Tuhan yang udah jadi my BEST FRIEND ever, terutama di saat aku lagi ngerasa sendirian or waktu aku lagi stress sama kehidupan aku yang baru, hehe.. God is Faithful :)

So, now I'm excited for 2015!! Banyak banget harapan, rencana dan kerinduan kita buat tahun depan, but kita mo serahin semuanya ke tangan Tuhan.. Satu hal yang pasti, Tuhan yang sama dan tangan yang sama yang udah menolong kita di tahun 2014 ini, juga akan setia menyertai kita di tahun 2015.. Amin :)


MERRY CHRISTMAS 2014
and
HAPPY NEW YEAR 2015

Saturday, November 29, 2014

I Love Him Anyway

Dalam setiap pernikahan pasti ada yang namanya konflik.. kalo gak pernah ada konflik, hmm.. berarti mereka mungkin belom pernah tinggal bareng kali ya, haha.. Artikel kali ini aku mau tulis khusus buat temen-temen yang baru pada married, or yang lagi pada persiapan married.. Aku bisa bilang kalo pernikahan itu seru banget! And pastinya, kita jadi bisa belajar dan ngalamin kasih Kristus lebih lagi, melalui pasangan kita :)

Aku akhir-akhir ini lagi baca devotion dari buku Sacred Marriage (Gary Thomas), and di salah satu devotion-nya dia cerita tentang pengalaman satu pasangan suami-istri. Intinya, si istri ini berusaha untuk bisa mengubah suaminya, karena si suami ini keliatannya kayak kurang romantis. Pas Valentine, si suami cuma kasih kartu dan di dalemnya gak ditulis apa-apa, cuma ditulisin nama dia doang, haha.. Trus parahnya lagi, pas anniversary, si suami gak inget and gak ngasih apa-apa ke istrinya. Padahal si istri udah berusaha kasih hadiah macem-macem ke dia. Si istri ini juga udah coba kasih ke suaminya beberapa buku tentang how to love your spouse.. but suaminya gak tertarik buat baca tuh buku sama sekali, hahaha.. Tapi at the end, respon istrinya ini loh yang mantep, dia bilang, "I've realized it's never going to change.. But I love him anyway." :)

Gak lama setelah aku baca artikel ini, aku ngalamin konflik sama si DM, hehe.. Biasa deh, yang satu maunya A, yang satu maunya B.. And sempet bikin aku kesel.. huh.. But after that, kita pemberesan, kita cari solusinya.. and aku keinget devotion yang aku baca itu :p Lucunya pas lagi kesel-kesel gitu, aku bilang ke DM.. "I kesel sama u.. tapi tetep sayang.." (wkwkwk..) dan aku jadi ngerasa lucu sendiri.. koq bisa ya, kita tetep sayang dan mengasihi orang yang kita udah paling tau jelek-jeleknya dan paling sering konflik sama kita, haha.. koq bisa ya si DM tetep sayang dan mengasihi aku juga, padahal dia udah liat semua jelek-jeleknya aku.. Itulah indahnya pernikahan di dalam Tuhan :)


Luke 6:32-36 (NIV)

32 “If you love those who love you, what credit is that to you? Even sinners love those who love them. 33 And if you do good to those who are good to you, what credit is that to you? Even sinners do that. 34 And if you lend to those from whom you expect repayment, what credit is that to you? Even sinners lend to sinners, expecting to be repaid in full. 35 But love your enemies, do good to them, and lend to them without expecting to get anything back. Then your reward will be great, and you will be children of the Most High, because he is kind to the ungrateful and wicked. 36 Be merciful, just as your Father is merciful.


That's why dalam pernikahan, kita perlu yang namanya kasih Kristus.. to love our spouse "anyway", not to love him "because".. Sama seperti Kristus mengasihi kita, bukan karena perbuatan baik kita.. Tapi Dia mengasihi kita, ketika kita masih berdosa.. God loves us anyway!

Jenis kasih yang kayak gini nih yang bisa bikin pernikahan kita tetep bertahan and tetep kuat. Banyak pasangan yang akhirnya bercerai karena mereka cuma bisa mengasihi pasangan mereka kalau pasangannya bisa jadi seperti yang mereka harapkan. But masalahnya, kita menikah sama manusia (bukan sama malaikat kan? haha..) yang gak sempurna and gak bisa selalu sesuai sama harapan kita. Itulah serunya pernikahan! :p Kita jadi dapet banyak kesempatan untuk praktekin kasih Kristus setiap hari kepada pasangan kita yang gak sempurna.. karena kalo kita cuma mengasihi orang yang mengasihi kita or selalu berbuat baik sama kita, apa bedanya kita sama orang-orang di luar Tuhan? :)


To love anyway is to love like God and to learn about God's love for us, who loves the "ungrateful and wicked". That's love, Jesus style. Let's love like that. - Gary Thomas



Friday, November 28, 2014

LITTLE CANDLES (Part 2)

Buat kalian yang ngikutin blog ini dari dulu, pasti udah familiar sama yang namanya LITTLE CANDLES :) Buat yang belom tau apa itu Little Candles, bisa coba baca artikel-artikel aku sebelumnya (kamu bisa klik di label "Little Candles" atau "Kids").


Sejak aku pindah ke Melbourne, aku baru sadar kalo ternyata Little Candles yang dulu aku buat di rumahku di Jakarta itu sebenernya sama kayak family daycare di sini. Padahal dulu aku gak tau sama sekali yang namanya family daycare itu apaan, haha.. I got a vision about Little Candles from God, and bener-bener jalanin itu semua dalam arahan Tuhan.. dari ruangannya, anak-anaknya, all the kids stuff, activites-nya, dll. Ternyata oh ternyata.. Little Candles itu ternyata adalah family daycare.. haha.. and Tuhan punya rencana di balik itu semua :)

Awal-awal pindah ke Melbourne, aku masih gak jelas rasanya mau ngapain di sini, hehe.. So aku isi waktu aku dengan kerja part-time di cafe, but I know ini cuma bakal jadi kerjaan aku sementara and gak mungkin selamanya aku kerja di cafe ini.. Aku sering banget doa and tanya ke Tuhan, "Lord, what do you want me to do here in Melbourne?" Rasanya pengen gak cuma sekedar kerja or cari duit, but to do something that I'm passionate about.

Akhirnya beberapa waktu yang lalu, ada beberapa temen dari gereja yang lagi nyari orang untuk bisa jagain anaknya (karena di sini kan ga ada pembantu/nanny, hehe..) and aku bersedia jadi volunteer buat mereka. And dari sejak itulah, visi tentang Little Candles ini muncul lagi :p Terutama sejak aku tinggal di daerah west Melbourne yang kebanyakan komunitasnya keluarga muda and banyak anak-anak kecil. Jadi rindu banget rasanya untuk punya family daycare (alasan utamanya bukan karena mau bisnis/cari uang), but I wanna bless the community, the young families, the parents and the children of course! Biar daycare ini one day bisa jadi jawaban buat para parents yang lagi kebingungan, hehe.. And bisa jadi tempat yang disukain anak-anak juga :)


But kali ini aku bener-bener harus mulai dari nol lagi, karena semua barang Little Candles di Indonesia gak ada yang aku bawa sama sekali, haha.. Mulai ngumpulin toys lagi, and ada orang-orang gereja yang donate juga karena mereka bener-bener support rencana aku untuk buka daycare ini :) Tiap kali jalan-jalan sekarang juga ngeliatinnya barang anak-anak, haha.. But bagus juga sih, jadi nanti kalo udah punya anak, mainannya udah banyak :p And anak kita nanti dari kecil (bahkan dari sejak bayi) udah bisa punya banyak temen and bisa belajar sharing barang-barang mereka sama anak-anak yang lain, which is good :) Selain itu, nanti kalo udah punya anak, aku juga bisa kerja di rumah and gak perlu nitipin anak ke daycare lagi pastinya, haha..

I'm also happy because I get a lot of support from my hubby. Lucu juga kadang-kadang dia pulang kerja, bisa bawain mainan, haha.. Dia jadi ikut bantu ngumpulin juga :p And kita lagi berdoa supaya one day Tuhan kasih kita rumah yang luas, supaya bisa ada ruangan khusus buat anak-anak. Sementara ini, kita set-up di ruang tamu.. jadi kalo ada anak-anak yang dateng, mereka udah bisa maen di sini :)




So now, I know what I want to do.. and what God wants me to do here in Melbourne :) Aku mau bener-bener serius jalanin daycare ini, and aku juga berani buat bayar harganya. Salah satunya, mulai tahun depan aku bakal ambil Childcare Course selama 6 bulan. Awalnya aku mikir, aku bakal nunggu PR (Permanent Resident) aku yang bakal keluar mungkin sekitar 2 tahun lagi, supaya aku bisa sekolah dengan harga yang lebih murah. But setelah doain, mikirin, konsultasi sama suami and pendetaku juga.. akhirnya aku (and suami) mutusin untuk bayar full fee!! "Are you crazy?" Yes, I am! Hahaha.. And aku rasanya bener-bener mantep sama keputusan ini :)

We know kalo harga yang kita bayar sekarang ini gak bakal sia-sia. Ini investasi buat generasi masa depan :) Aku juga gak mau cuma sekedar study gratis and then kerja trus dapet banyak duit.. but I wanna do it with love and passion that comes from God. Sesuai dengan visi Little Candles yang aku dapet tepat 3 tahun yang lalu: "Raising a new generation that will bring an influence and light into the world!" :)

So, please support us in prayer.. supaya Little Candles ini bisa berjalan sesuai yang Tuhan mau, and supaya God will provide everything that we need.. Pray so that Little Candles can be a blessing for the community, especially in Melbourne.. I'm so excited!! Yay!! :D


Passion is something that you do wholeheartedly even if you don't get paid. Not only that, you're even willing to pay the price for it.
What is your passion?

Tuesday, November 4, 2014

Don't Look Down! Look At Me!

Pernah ada dalam situasi sulit di mana kamu merasa takut, ragu, mau mundur dan menyerah?

***

Last weekend we had a family camp, together with our church.. seru banget! And the place is so beautiful! Kita nginep 3 hari di tenda.. acaranya ada ibadah bersama, family games, hiking dan jalan-jalan.. Salah satu tempat yang sempet kita kunjungin namanya The Balconies (kamu bisa coba search di google).

Awalnya aku gak berani jalan ke sana, karena ujungnya itu jurang. But karena liat si DM (and beberapa temen yang lain juga) pada ke sana, akhirnya aku juga jadi kepengen nyobain, meskipun jantung udah dag dig dug banget and kaki udah lemes duluan, hehe..

Pas pertama turun ke sana, masih belom terlalu serem. Masih lumayan lebar and aman jalannya :p But pas makin ke tengah, jalannya makin sempit and jurangnya mulai keliatan.. hiii.. serem banget pokoknya.. And pas di tengah-tengah itu aku sempet berhenti, kepengen nyerah and mo mundur aja rasanya.. "I don't think I can make it" (I talked to myself) apalagi pas liat ke bawah, and udah ngebayangin yang aneh-aneh, haha..

But di saat aku lagi ketakutan, DM (yang jalan di depan aku) tiba-tiba bilang 1 kalimat yang masih aku inget sampe sekarang. He said to me, sambil ulurin tangannya: "Don't look down! Look at me!" and abis itu, aku coba untuk gak liat ke bawah (ke jurang maksudnya), aku cuma liat ke si DM and follow him.. Akhirnya.. aku bisa juga sampe ke sana.. huaa.. Pas sampe di ujung, semua badan langsung lemes, haha.. but seneng banget rasanya :) Yes, I did it! Woohoo! We did it!




Dari situ aku belajar, sama kayak dalam kehidupan kita.. ada saatnya kita ngerasa takut, susah dan mau nyerah rasanya. Kita juga terlalu fokus sama jurang-jurang masalah kita. Kita udah takut sama hal-hal yang padahal belom terjadi, hehe.. But di saat seperti itu, Tuhan mo bilang ke kita (sambil ulurin tangan-Nya): "Don't look down! Look at Me!" Dia mau supaya kita fokus ke Dia, trust Him and follow Him.. He will always hold our hands and He will give us victory.. :)


Let us fix our eyes on Jesus, the author and perfecter of our faith, who for the joy set before him endured the cross, scorning its shame, and sat down at the right hand of the throne of God. - Hebrews 12:2



Pictures taken by David Horasio
Monday, 3 November 2014

Thursday, October 16, 2014

Let's Talk About... SEX! (Part 2)

Gak lama setelah aku post artikel-ku sebelumnya, yang judulnya "Let's Talk About... SEX!" aku gak sengaja ngobrol sama satu temen kerjaku di cafe. Pas hari itu cafe juga lagi agak sepi, jadi gak ada kerjaan, hehe.. and kita punya banyak waktu buat ngobrol :p

Aku gak inget awalnya kita lagi obrolin apa, but tiba-tiba dia nanya ke aku: "So, how did you meet your husband?" Wah.. that's a long.. long.. story.. haha.. And akhirnya aku ceritain garis besar tentang our love story ke dia.. termasuk soal value kekudusan yang kita pegang selama masa pra nikah.. And dia bener-bener amazed banget pas tau kalo aku dan DM ini sama-sama belom pernah pacaran sebelumnya (the first and the last istilahnya), apalagi pas dia tau kalo kita ini jalanin hands-off relationship, and our first kiss is our wedding kiss.. Dia yang terkaget-kaget gitu deh pokoknya, wkwkwk..

Abis itu, gantian aku yang nanya dia, hehe.. "How about you? Do you have a boyfriend?" Temenku ini ceweq, sekitar umur 20 gitu kayaknya. And akhirnya dia cerita kalo dia dulu pernah punya cowoq, but putus karena LDR.. Trus baru-baru ini dia jadian sama satu cowoq (temen lama, trus ketemu lagi gitu) but dia rasanya kepengen putus sama cowoq ini, tapi gak tau gimana caranya.. And I said, "Why?!" (bukannya kerja di cafe, kita malah jadi konseling soal hubungan, haha..)

Dia cerita kalo awalnya hubungan ini oke-oke aja (namanya juga masih berbunga-bunga lha ya.. everything seems beautiful..) but lama-lama rasanya mulai boring.. nothing interesting.. sampe akhirnya.. (ini yang bikin aku deg-degan pas denger) si cowoq mulai minta sesuatu yang lebih (alias sex).. karena katanya sih, sama ceweq-ceweq dia sebelumnya juga begitu.. But temenku ini gak mau kasih, alasannya karena dia takut and dia masih virgin.. dia juga masih gak yakin sama hubungan ini.. that's why dia kepengen putus..

Di satu sisi, aku seneng karena denger dia masih virgin and gak ikutin kemauan si cowoq. Aku langsung bilang ke dia dengan tegas, "Yes.. he is not the right man for you!" and support dia untuk mutusin cowoqnya, hahaha.. But di satu sisi, I feel sad.. why? Karena melihat value kekudusan yang semakin bobrok di generasi ini.. My heart is broken.. :( :( :(

Temenku ini gak punya alasan yang kuat and dia gak ngerti kenapa dia harus menjaga kekudusan.. Intinya dia bilang, aku belom yakin sama hubungan ini jadi aku gak mau berhubungan sex, nanti kalo udah yakin baru aku kasih.. And aku langsung bilang, "NO WAY! Sex is only for married couple.. Meskipun udah yakin, harus tunggu sampai pernikahan baru boleh.." And menurut dia, sex before marriage itu cuma semacem cultural thing (sama kayak perceraian).. Apalagi di negara-negara barat kayak di Australia gini.. But you know what, semua itu bukan budaya.. semua itu dosa and kejahatan di mata Tuhan.. Jangan sampe kita tertipu, karena kita ngeliat hal ini udah jadi hal yang biasa di lingkungan temen-temen kita.. But sin is sin.. dosa adalah dosa.. and itu menyakiti hati Tuhan..

Selesai kerja hari itu, aku bener-bener kepikiran dia terus and bawa dia dalam doa. Terakhir sebelum pulang, kita udah gak bisa ngobrol banyak, jadi aku cuma encourage dia untuk terus menjaga kekudusan sampai pernikahan, and untuk berani mutusin cowoqnya juga, hahaha.. Oya satu hal lagi yang sempet bikin aku sedih, dari kasus dia aku gak ngeliat yang namanya peranan orang tua.. I don't thing her parent know about this.. Atau ortunya maybe tau but cuek aja, and gak ajarin value ke anak-anaknya.. I don't know.. But lewat hal ini aku juga jadi bisa belajar how to be a parent one day.. Kita harus tanemin nilai-nilai kekudusan, and kebenaran tentang sex ke anak-anak kita (our next generation) sebelum terlambat.. Jangan sampe mereka denger tentang sex dari pergaulan mereka.. But let them listen from the Word of God and from us as a parent..


How can a young man keep his way pure? By living according to your word.
- Psalm 119:9



Tuesday, September 30, 2014

30-Day Husband Encouragement Challenge

Akhir-akhir ini di Facebook (and social media) lagi banyak banget ya challenge macem-macem. Ada beberapa yang sempet aku ikutin, kayak Gratitude Challenge misalnya :) And aku mau share salah satu challenge yang lagi aku jalanin bareng ci Lia dkk (kita ada satu group buat para istri gitu, hehe..) kita sama-sama jalanin yang namanya "30-Day Husband Encouragement Challenge" yang kita dapetin bahannya dari sini:


Here is the challenge: For thirty days, don’t say anything negative to or about your husband. Also, say something positive to and about your husband each day.

Hari ini kita udah masuk ke hari 25, hehe.. And aku merasa diberkatin banget :) Jadi setiap hari ada topik yang berbeda-beda, yang bisa kita liat di link itu.. You can try and join this challenge too if you want! ^^


Dari challenge ini aku belajar how to be my husband's cheerleader and encourager everyday. Betapa pentingnya support seorang istri di balik kesuksesan seorang suami. Selain itu, aku juga belajar untuk focusing on his strengths, apa yang jadi kekuatan dia, admire and adore him.. rather than focusing on his weaknesses.

Ternyata jadi istri itu seru ya, hehe.. And aku masih terus belajar and belajar how to be a better wife everyday, in Godly ways tentunya.. :)

Next in October (start from tomorrow), aku mo mulai join yang namanya "31 Days of Praying for Your Husband" yang bakal aku post setiap hari juga on Facebook, or kamu bisa liat di link ini:


Bless your husband by praying for him!

“She does him good . . .” (Proverbs 31:12a)


Remember this:

* If your marriage is doing well, then that’s going to impact the whole body of Christ. If your marriage is not doing well, that’s going to impact the whole body of Christ.

* Marriage relationship is intended to be a picture—an earthly picture—of my relationship with my Heavenly Bridegroom, the Lord Jesus.

May God bless your marriage life! :)